December 1, 2021
EKONOMI & PERBANKAN

Penuhi Persyaratan Ekspor, Kakao Jembrana Tembus Pasar Jepang

LiterasiPost.com, Denpasar | Kakao Jembrana merupakan salah satu komoditas unggulan yang sudah diekspor ke berbagai negara. Kali ini, perluasan pangsa pasar kakao Jembrana diperluas ke Asia Timur, tepatnya Jepang.

Komoditas pertanian asal Kabupaten Jembrana, Bali, ini mempunyai keunggulan tersendiri dikarenakan petani melakukan pengolahan pascapanen sedikit berbeda melalui teknik fermentasi. Selain itu, Jepang juga mempersyaratkan kakao tersebut terjamin keamanan pangannya.

BACA JUGA :  Covid-19 di Bali Hari Ini, Pasien Sembuh Capai 189 Orang

Setelah beberapa kali contoh kakao Jembrana dikirim ke Jepang, kali ini petani kakao Jembrana dapat menarik napas lega karena komoditasnya sudah bisa diekspor dalam jumlah besar.

Pejabat Karantina Pertanian Denpasar pun melakukan pemeriksaan terhadap 2 ton kakao asal Jembrana dengan nilai ekspor Rp140 juta, Rabu (1/9/2021).

BACA JUGA :  Kelola Keuangan di Masa Pandemi, Mulai dari Mana?

Selain Jepang, pasar kakao Jembrana juga sudah menembus pasar Jerman, Amerika Serikat, Austria, Portugis, Maroko, Saudi Arabia, Singapore, Korea Selatan, dan Belgia. Dimasa pandemi sekarang, dari data Iqfast, ekspor komoditas kakao dari Jembrana sudah mencapai 5,3 ton.

“Sesuatu yang sangat menggembirakan di tengah situasi pandemi para petani kakao organik Jembrana di bawah binaan Koperasi Kerta Semaya masih mampu melakukan ekspor ke Belgia, dan saat ini luar biasanya bisa menembus pasar Jepang sehingga diharapkan benar-benar akan dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi Bali dari sektor pertanian,” ungkap Kepala Karantina Pertanian Denpasar, Terunanegara saat ditemui di ruang kerjanya.

BACA JUGA :  Launching Motor Custom "Nagabanda", Arya Wibawa Dukung Kreativitas Anak Muda Denpasar

Dikatakan, dengan adanya berbagai ekspor komoditas pertanian dari Bali diharapkan dapat mendongkrak roda ekonomi dan menarik minat kalangan muda untuk terjun ke bidang pertanian. (igp/r)

Related Posts