May 27, 2024
PARIWISATA & SENI BUDAYA

Wujudkan Green Zone, OHCC Udayana Gelar RDT Antigen Survey di Kawasan Wisata The Nusa Dua

LiterasiPost.com, Badung | Guna mewujudkan green zone dan mendukung upaya mitigasi penyebaran Covid-19 di kawasan pariwisata, The Nusa Dua bekerja sama dengan One Health Collaboration Center (OHCC) Udayana menggelar Rapid Diagnostic Test (RDT) Antigen Survey di kawasan The Nusa Dua.

Survei dengan metode swab antigen ini mengambil sampling 80 karyawan dari tenaga kerja di kawasan The Nusa Dua dan berlangsung mulai Senin (30/8/2021) hingga 2 bulan ke depan. Adapun 80 responden ini dipilih dari tenaga kerja yang memiliki resiko kontak erat dengan wisatawan diantaranya frontliner, room service, restaurant, public area dan security yang berasal dari 12 hotel, 2 fasilitas dan tenaga pengamanan di kawasan The Nusa Dua.

BACA JUGA :  Beach Cleaning dan Tebar Bibit Ikan Semarakkan HUT ke-2 Citadines Berawa Beach Bali

Nantinya, dalam dua bulan ke depan, seluruh responden akan mengikuti 4 kali swab antigen. Kegiatan ini bertujuan untuk melakukan skrining Covid-19 pada pekerja wisata di Bali pasca vaksinasi Covid-19, menilai tingkat risiko penularan Covid-19 pada pekerja wisata, menilai tingkat pengetahuan dan kepatuhan dalam pencegahan penularan Covid-19 pada pekerja wisata di Bali serta menilai efektivitas vaksinasi dan penerapan 5M terhadap Covid-19 pada pekerja wisata di Bali. Setelah pelaksanaan survei berakhir, OHCC Udayana akan memberikan rekomendasi kepada ITDC dan manajemen hotel berdasarkan hasil survei yang dilakukan.

“Survei ini akan sangat membantu kami untuk memonitor penyebaran kasus Covid-19 dalam kawasan serta mendapat masukan yang berguna untuk mendukung upaya mitigasi penyebaran Covid-19 di kawasan The Nusa Dua. Pelaksanaan kegiatan ini juga didukung oleh BIMC Siloam Hospital Nusa Dua,” kata Managing Director The Nusa Dua, I Gusti Ngurah Ardita.

BACA JUGA :  Batik Air Malaysia Tambah Rute Denpasar-Kuala Lumpur

Ketua OHCC Udayana, Dr. dr. Ni Nyoman Sri Budayanti, Sp.MK(K) mengatakan bahwa survei ini dilakukan sebagai bentuk dukungan terhadap program pemerintah guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19 pada usaha pariwisata.

“Sektor pariwisata merupakan salah satu titik rawan penyebaran Covid-19 terutama kasus dengan riwayat perjalanan dalam maupun luar negeri. Pandemi berkepanjangan dikhawatirkan mempengaruhi tingkat kepatuhan untuk melaksanakan protokol kesehatan pelaku usaha wisata. Jadi, amatlah perlu untuk dilakukan skrining secara regular bagi pelaku usaha wisata ini utamanya tenaga kerja yang memiliki kontak erat dengan wisatawan,” ungkapnya.

BACA JUGA :  Batur UNESCO Global Geopark Tawarkan Peluang Penelitian Anjing Kintamani kepada FKH UNUD

Kegiatan RDT Antigen Survey ini akan mendukung sejumlah upaya yang telah dilakukan ITDC untuk memitigasi Covid-19 di kawasan The Nusa Dua, seperti vaksinasi, pemanfaatan aplikasi PeduliLindungi serta peningkatan tata kelola kawasan berbasis protokol kesehatan.

“Semoga semua upaya yang telah kami lakukan dapat meningkatkan kepercayaan wisatawan untuk berkunjung kembali ke The Nusa Dua, sehingga mampu mendorong pemulihan pariwisata Bali,” tutup Ardita. (igp)

Related Posts